Ramadan kali ini

Ramadan kali ini
Tak ada lagi suara anak-anak kecil berlarian menemani ayah bunda nya sholat teraweh di mesjid
Tak ada lagi gemuruh suara anak-anak dan orang dewasa melantunkan ayat-ayat suci alquran di mesjid

Ramadan kali ini
Tak ada lagi suara anak-anak kampung membangunkan sahur
Tak ada lagi pasar takjil ramadan atau pun tempat ngabuburit

Yang ada
Hanyalah jalan-jalan yang lengang
Dan masjid-masjid yang sepi

Tapi itu tidak menyurutkan semangat kami dalam menyambutmu wahai sang ramadan

Jalan-jalan mungkin lengang
Mesjid-mesjid boleh saja sepi

Tapi rumah-rumah kami sekarang ramai,
Ramai oleh suara anak-anak kami berlarian menemani ayah bunda nya sholat teraweh
Dimana ayah mereka menjadi imam
Yang biasanya tak pernah mereka lihat di mesjid

Rumah kami pun kini ramai oleh anak-anak kami yang seolah berlomba-lomba untuk menghafal alquran dan tadarus
Seolah allah swt memberi pelajaran bahwa bukan hanya mesjid saja tempat keberkahan
Ibadah di rumah pun bisa memperoleh keberkahan

Ramadan kali ini
Mungkin tidak sama seperti ramadan-ramadan sebelumnya
Tapi tidak menyurutkan maknanya
Selama hati kita teguh dan ikhlas
Dalam situasi dan kondisi apapun
Ramadan akan terasa indah dan penuh makna
Insha allah
"""""""""""""""""::::::""""""::::""""""""





Note : puisi ini pernah diikutsertakan pada lomba cipta puisi di www.elmarkazi.com
catatan harian
catatan adalah
catatan bahasa indonesia
catatan bagus

Comments

Popular posts from this blog

Inovasi Perpusnas dalam Pembangunan

Dare to be you with ASUS S14 S433